Laman

Silahkan Mencari!!!

I'M COMEBACK...SIBUK CUY...KERJAAN DI KANTOR GI BANYAK BANGET...JD G BISA POSTING DEH...

AKHIRX OTAK Q PRODUKTIF LAGI BUAT FF BARU...

GOMAWOYO BWT YG DAH MAMPIR & COMMENT
HWAITING!!!

Kamis, 23 September 2010

Mendung Di Suatu Senja (Part 4)


Part 4
”Mak Comblang”


Sejak pertemuannya dengan Jung Yong Hwa, Park Shin Hye menjadi lebih rajin main ke rumahku. Awalnya, aku tak berprasangka apa-apa. Tapi sore ini, kata-kata Park Shin Hye hampir membuatku panas.

”Tolong aku, Yoon Eun Hye. Aku benar-benar menyukainya.”

”Iya, nanti aku coba. Kau tenang saja.” Kataku sambil menahan emosi. Ya, Tuhan! Bagaimana mungkin aku menjadi mak comblang bagi mereka? Bagaimana mungkin aku merelakan Jung Yong Hwa yang kucintai diam-diam jatuh ke tangan wanita lain? Tapi, aku sudah berjanji. Dan janji itu harus ditepati. Ah... seandainya dulu aku berterus terang, pasti keadaannya berbeda.

”Aku pasti sangat bahagia sekali, Yoon Eun Hye. Jika Jung Yong Hwa menjadi kekasihku, Aku pasti tidak akan kesepian lagi. Ternyata aku butuh seorang kekasih bukan seorang sahabat sejati.” Park Shin Hye berkata dengan mata menyimpan sejuta mimpi. Tuhan, rupanya aku memang harus membiarkan Jung Yong Hwa menjadi milik Park Shin Hye. Park Shin Hye haus kasih sayang, cinta dan perhatian. Dia lebih pantas menerima semua itu. Ya, inilah saatnya aku harus memberikan sesuatu untuk menghalau duka Park Shin Hye, walaupun ada yang patah di dalam sini.

Tetapi, sebelum aku melaksanakan aksi ’Mak Comblang’ ku. Jung Yong Hwa telah memberi surprise untukku. Dan aku tak tahu apakah harus menangis atau tertawa? Apakah aku harus menerima pernyataan cintanya? Kebimbangan seperti mengepungku dari berbagai arah. Aku menyayangi Park Shin Hye seperti saudara kandung sendiri, tapi aku juga mencintai Jung Yong Hwa. Haruskah kubiarkan Park Shin Hye menelan kekecewaan sementara aku larut dalam kebahagiaan bersama Jung Yong Hwa? Bagaimana ini, belum pernah aku dihadapkan pada situasi yang begitu rumit.

”Maafkan aku Jung Yong Hwa, aku tidak bisa menjadi kekasihmu.” Dengan menguatkan hati, aku mengambil keputusan itu. Ya, aku harus berkorban demi Park Shin Hye. Biarlah aku yang menelan kekecewaan ini asalkan Park Shin Hye mendapatkan kebahagiaan. Park Shin Hye sudah terlalu banyak menderita, kini saatnya ia merasakan setetes air kebahagiaan.

”Kau pasti berbohong, Yoon Eun Hye. Sinar matamu itu, tidakk bisa membohongiku.” Kata Jung Yong Hwa dengan mata memendam kecewa.

”Kenapa Yoon Eun Hye? Kenapa...”

”Jung Yong Hwa kita hanya bisa bersahabat, tidak lebih dari itu.” Kualihkan pandanganku ke arah luar. Sungguh, aku tak sanggup menatap mata bening itu. Aku tak sanggup melihat pijar kecewa di matanya.

”Aku tidak mengerti, Yoon Eun Hye.” Jung Yong Hwa menghela napas panjang.

”Aku pikir keakraban kita, akn memudahkanku untuk mendapatkanmu. Tapi nyatanya, kau begitu sulit untuk aku dapatkan. Angan-anganku selama ini ternyata pupus sudaj. Pupus...”

”Jung Yong Hwa.” Kusentuh tangannya.

”Lebih baik kau menerima sepotong cinta yang sudah menantimu.” Kurasakan bibirku bergetar ketika mengucapkannya.

”Apa maksudmu, Yoon Eun Hye?” Jung Yong Hwa bertanya bingung.

”Park Shin Hye. Dia... dia mencintaimu.” Serasa remuk hati ini saat mengatakannya. Tetapi aku berusaha untuk tetap tegar. Jangan sampai Jung Yong Hwa tahu isi hatiku yang sebenarnya.

”Kau ingin aku mencintai Park Shin Hye?”

Aku mengangguk, menatap Jung Yong Hwa penuh harap. ”Jika kau memang mencintaiku, kabulkanlah permintaanku. Park Shin Hye membutuhkanmu, Jung Yong Hwa. Sejak kecil Park Shin Hye tidak pernah merasakan apa itu cinta dan kasih sayang. Papa dan Mamanya selalu sibuk dan tidak pernah rukun. Dan malah sekarang orang tuanya sudah bercerai. Jung Yong Hwa please, kenapa kau tidak mencoba memberikan cintamu untuk Park Shin Hye?”

”Yoon Eun Hye, kau pikir cinta itu apa?! Mainan?! Tidak Beb! Walaupun aku sangat mencintaimu, aku tak akan pernah mengabulkan permintaan gilamu itu. Park Shin Hye akan lebih kecewa lagi jika dia tahu aku mencintainya karena terpaksa.” Jung Yong Hwa menatapku tajam. Aku seperti ditikam dengan tatapannya.

”Aku hanya mencintaimu, Yoon Eun Hye.” Suara Jung Yong Hwa melembut. Digenggamnya jemariku.

”Kenapa kau harus menyakiti diri sendiri hanya untuk seorang sahabat? Kenapa Yoon Eun Hye???”

”Aku tidak pernah mencintaimu, Jung Yong Hwa! Tidak pernah!” Kugelengkan kepala sambil menggigit bibirku. Aku tidak boleh menangis. Aku harus kuat!

”Munafik! Kau munafik, Yoon Eun Hye!” Dengan kasar, Jung Yong Hwa melepaskan genggamannya.

”Katakan, katakan... jika kau juga mencintaiku!” Kata Jung Yong Hwa sambil mengguncang bahuku.

”Aku tidak bisa, Jung Yong Hwa...” Kataku lirih.

”Hanya Park Shin Hye yang mencintaimu.”

”TIDAKKK!” Terdengar jeritan panjang. Aku menoleh. Park Shin Hye! Dia berdiri mematung di depan pintu ruang tamu. Matanya basah. Bibirnya bergetar menahan tangisnya agar tak terisak.

”Jangan paksa Jung Yong Hwa, Yoon Eun Hye.” Kata Park Shin Hye lirih.

”Park Shin Hye, aku...”

”Terima kasih untuk semua kebaikanmu.” potong Park Shin Hye lalu berlari meninggalkan rumahku. Pintu pagar dibukanya dengan kasar.

”Park Shin Hye! Tunggu!” Teriakku berusaha mengejarnya tapi... Ya, Tuhan! Decit ban mobil dan lengkingan Park Shin Hye bagai palu menghantam kepalaku.

”Park Shin Hye!” Kupeluk tubuh bersimbah darah yang tergeletak di aspal itu.

”Maafkan aku, Park Shin Hye.” Kuciumi kening yang berlumuran darah itu.

”Aku hanya ingin melihatmu bahagia.” Air mata membanjiri wajahku.

”Kau... ti... tidak... ber... sa...salah, Yoon Eun Hye.” Lemah, jemari Park Shin Hye membelai pipiku.

”A...Aku su... su...dah mendengar se...mmua...nya. A...aku per...gi ya Yoon Eun Hye. Se...sse...lamat ting...gal.” Tangan Park Shin Hye terkulai jatuh dan tak bergerak lagi.

”Park Shin Hye, kau tidak boleh pergi!” Park Shin Hyeee...” Sekelilingku mendadak gelap Gelap dan sepi.

Aku terbangun ketika mendengar seseorang memanggil namaku.

”Yoon Eun Hye...”

Kukerjapkan mataku. Park Shin Hye??? Dia berdiri di samping tempat tidurku. Wajahnya tampak lebih cantik dan berseri. Dan dia mengenakan gaun putih yang panjang menutupi kaki. Bibirnya tersenyum manis sekali.

”Aku sudah menemukan sahabat sejati, Yoon Eun Hye.” Kata Park Shin Hye sambil tetap tersenyum.

”Dia selalu menemaniku dimana dan kapan saja. Dia selalu ada didekatku. Aku bahagia sekali, Yoon Eun Hye. Aku sudah tidak kesepian lagi. Di tempatku sekarang, tidak ada duka dan airmata. Aku ingin sekali mengajakmu ke rumahku yang baru, tapi dia bilang belum saatnya.”

”Aku juga ingin tinggal disana, Park Shin Hye. Aku tidak mau berpisah denganmu.” Kataku sambil memegang tangan Park Shin Hye.

”Jangan, Yoon Eun Hye. Kau tidak kasihan dengan Jung Yong Hwa? Kau mencintainya kan?”

”Tapi, Park Shin Hye...”

”Aku pergi ya, Yoon Eun Hye. Semoga kau bahagia bersama Jung Yong Hwa.” Tiba-tiba tubuh Park Shin Hye terangkat ke atas. Dia melambaikan tangan. Aku ingin mengejarnya tapi tubuhku terasa kaku.

”Park Shin Hye... Park Shin Hye... aku ikut...” Aku menggapai-gapai tangannya.

”Yoon Eun Hye...” Ada yang berbisik di telingaku. Aku membuka mata. Mama duduk di samping tempat tidur. Kuedarkan pandanganku ke sekeliling kamar. Di dekat pintu, ada Papa dan Jung Yong Hwa. Mana Park Shin Hye? Ah, aku ingat sekarang... Park Shin Hye sudah pergi. Jadi, tadi itu hanya mimpi?

”Mama...” Aku mendekap tubuh Mama erat.

”Park Shin Hye sudah pergi, Ma. Park Shin Hye...” Aku terisak dalam pelukan Mama.

”Sudahlah Yoon Eun Hye, jangan kau tangisi Park Shin Hye. Di sudah tenang disana.” Mama membelai rambutku lembut.

Bersambung...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...