Laman

Silahkan Mencari!!!

I'M COMEBACK...SIBUK CUY...KERJAAN DI KANTOR GI BANYAK BANGET...JD G BISA POSTING DEH...

AKHIRX OTAK Q PRODUKTIF LAGI BUAT FF BARU...

GOMAWOYO BWT YG DAH MAMPIR & COMMENT
HWAITING!!!

Kamis, 23 September 2010

Mendung Di Suatu Senja (Part 2)


Part 2
”Keinginan Park Shin Hye”


Park Shin Hye datang lagi. Wajah ovalnya tampak muram. Tapi tidak semuram kemarin. Matanya juga tidak berkaca-kaca ketika mengungkapkan cerita dukanya.

”Mereka akhirnya bercerai.” Kata Park Shin Hye tanpa ekspresi.

”Kak Song Hye Gyo denganku ikut Mama. Kak Rain dan Kak Jang Geun Suk ikut Papa.” Aku menjerit kecil. Ah, Park Shin Hye... Kenapa nasibmu harus seperti ini? Betapa teganya orang tuamu. Betapa...

”Kau kaget, Yoon Eun Hye?” Tanya Park Shin Hye. Aku mengangguk.

”Kau tinggal dimana sekarang?” Tanyaku sambil dalam hati memuji ketabahan Park Shin Hye. Hebat sekali, dia bisa mengendalikan air matanya. Aku sendiri tak mampu membayangkan bila itu terjadi pada diriku.

”Di rumah yang dulu juga. Papa memberikan rumah itu untukku, Mama dan Kak Song Hye Gyo.”

”Lalu, Papa, Kak Rain dan Kak Jang Geun Suk tinggal dimana?”

”Papa masih punya rumah lain di Incheon Residence.”

”Oh...” Aku manggut-manggut.

”Sudah?”

”Apanya yang sudah?”

”Pertanyaanmu?”

Aku tertawa. ”Ya sudah, sudah jelas. Jelas sekali malah.”

”Yoon Eun Hye...” Tiba-tiba Park Shin Hye menyentuh lenganku.

”Aku ingin punya seseorang yang... memperhatikanku, menyayangiku. Aku kesepian, Yoon Eun Hye. Aku butuh kasih sayang...” Park Shin Hye menunduk.

”Betapa bahagianya, Jika saja ada orang yang mencintaiku. Aku butuh seorang sahabat, Yoon Eun Hye.”

”Park Shin Hye, aku kan sahabatmu?” Kusentuh lengan Park Shin Hye.

”Tapi kita kan tidak selalu bersama. Rumah dan sekolah kita saja berbeda. Padahal, aku ingin punya sahabat yang selalu ada untukku dimana saja aku berada.”

Aku terdiam. Park Shin Hye benar. Setelah lulus SMP, kami tidak lagi menuntut ilmu di sekolah yang sama. Karena keluarga Park Shin Hye pindah rumah maka mau tidak mau sekolah Park Shin Hye pun ikut pindah. Otomatis, kami tidak selalu dapat bersama seperti dulu. Walaupun sekarang zaman sudah canggih, rasanya aneh saja kalau hanya berkomunikasi dengan HP. Lebih menyenangkan jika bisa bertatap muka dan berbagi cerita. Dengan jarak rumah kami yang cukup jauh, jadi tidak memungkinkan untuk kami saling mengunjungi setiap hari. Hhh, betapa ingin aku mengulangi kembali pada masa-masa kami hampir selalu bersama. Betapa ingin kupeluk separuh lara Park Shin Hye. Tapi keinginan itu hanya terpendam di hati tanpa pernah terwujud. Aku tak pernah mampu berbuat lebih banyak untuk menghalau duka Park Shin Hye, kecuali dengan menghiburnya. Hanya itu...

Bersambung...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...