Laman

Silahkan Mencari!!!

I'M COMEBACK...SIBUK CUY...KERJAAN DI KANTOR GI BANYAK BANGET...JD G BISA POSTING DEH...

AKHIRX OTAK Q PRODUKTIF LAGI BUAT FF BARU...

GOMAWOYO BWT YG DAH MAMPIR & COMMENT
HWAITING!!!

Kamis, 23 September 2010

Mendung Di Suatu Senja (Part 3)


Part 3
”Perkenalan Park Shin Hye & Jung Yong Hwa”


Empat minggu sudah Park Shin Hye tidak hadir dengan cerita-cerita sedihnya. Aku jadi bertanya-tanya. Apa yang telah terjadi pada Park Shin Hye? Apakah...

”Hai! Kau sedang melamunkan siapa?” Aku kaget. Menoleh. Jung Yong Hwa, ketua OSIS sekolahku yang keren itu tersenyum. Aku merasa meleleh sesaat. Ah, senyum itu mengapa selalu menimbulkan getar di dalam sini? Mengapa aku mendadak dag...dig...dug... begini?

”Aku perhatikan kau melamun terus!” Jung Yong Hwa menepuk bahuku. Aku tersipu.

”Siapa yang kau pikirkan?” Tanya Jung Yong Hwa sambil duduk di kursi yang ada disampingku.

”Eh... tidak, aku tidak sedang memikirkan siapa-siapa.” Aku menggeleng.

”Bohong. Kau pasti sedang memikirkanku?” Jung Yong Hwa menatapku dengan tatapan menggoda.

”Sembarangan! Untuk apa aku memikirkanmu?”

”Sudah... mengaku saja. Aku kan kekasihmu, aku rasa itu pantas-pantas saja jika kau selalu memikirkanku.”

Uf! Apa? Jung Yong Hwa tadi bilang apa? Dia, kekasihku? Tapi, sejak kapan dia jadi kekasihku? Ah, seandainya itu jadi kenyataan.

”Sedang asyik berduan ya!” Lagi sibuk-sibuknya aku bengong, seraut wajah oval muncul dari balik pintu pagar yang tidak terkunci. Kurasakan wajahku langsung memanas.

”Siapa Yoon Eun Hye?” Tanya Jung Yong Hwa.

”Ooo... dia Park Shin Hye, sahabatku.” Sahutku sambil bangkit.

”Eh, Park Shin Hye! Ayo, masuk!” Panggilku menghampirinya.

”Aku menggangu tidak?” Park Shin Hye masuk sambil senyum menggoda. Aku memukul bahunya, pelan.

”Tentu saja tidak! Dia hanya temanku.” Desisku di telinganya.

”Kalau begitu, bolehkan aku menyukainya?” Bisik Park Shin Hye. Aku mengangguk tapi dalam hati... menyembul sepercik rasa takut akan kata-kata Park Shin Hye. Semoga dia hanya bercanda.

”Jung Yong Hwa, kenalkan Sahabatku yang paling cantik, Park Shin Hye.” Kutarik tangan Park Shin Hye.

”Jung Yong Hwa.” Tangan Jung Yong Hwa segera terulur.

”Park Shin Hye.” Park Shin Hye menjabat tangan Jung Yong Hwa. Matanya memancarkan rasa terpesona pada ketampanan Jung Yong Hwa. Bibirnya mengulas senyum manis. Oh, kucoba untuk tidak merasa sakit menyaksikan semua itu. Jung Yong Hwa kan’ bukan apa-apaku. Dia hanya teman baik. Tak lebih dari itu.

Bersambung...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...